uks


BAB I

PENDAHULUAN

  • Latar Belakang

Kesehatan adalah hal pokok yang harus dimiliki dan diusahakan oleh setiap individu. Kesehatan juga merupakan kebutuhan pokok. Setiap orang memerlukan kondisi sehat agar dapat menjalankan aktifitasnya. Segala sesuatu yang dilakukan oleh manusia dapat dikerjakan dengan baik dan dapat membuahkan hasil jika kondisi fisik prima. Ada sedikit permasalahan kesehatan pada tubuh kita, niscaya akan mengganggu pada proses penunaian tugas dan hasil yang dicapai.

Namun untuk mewujudkan kondisi fisik sehat dan prima tidaklah mudah. Perlu terus-menerus dilakukan usaha-usaha untuk melatih diri berperilaku hidup sehat. Dan pelatihan hidup sehat tersebut seyogyanya dilakukan sejak dini. Perlu pula diberikan contoh-contoh nyata oleh orangtua agar setiap individu anak dapat dengan lebih mudah meniru dan mempraktekan pola hidup sehat. Sehingga di kemudian hari, pola hidup sehat akan menjadi sebuah kebiasaan dan “karakter” bagi anak.

Demikian juga dilingkungan sekolah. Usaha-usaha untuk menciptakan kondisi fisik sehat perlu senantiasa dilakukan secara terus-menerus. Usaha-usaha kesehatan ini perlu dilakukan oleh seluruh komponen persekolahan; komite, kepala sekolah, dewan guru, siswa, karyawan, dan masyarakat sekitar sekolah. Perlu niat dan usaha yang sungguh-sungguh untuk melakukan itu, bahkan agar lebih berhasilguna usaha-usaha kesehatan di sekolah perlu dijadikan program tersendiri dengan pengelolaan yang baik, serius dan terprogram. Kepala sekolah, guru, dan siswa perlu dilibatkan secara sistematis. Secara sistematis artinya ada semacam kegiatan usaha kesehatan di sekolah yang terencana, berkelanjutan, dan mendapat support dana yang cukup. Dengan kondisi yang demikian, niscaya usaha-usaha di bidang kesehatan di sekolah akan berhasil. Baik sebagai program pendidikan maupun sebagai “pembentukan karakter sehat” bagi seluruh komponen persekolahan, terutama bagi siswa.

  • Perumusan Masalah

Dalam penelitian ini, rumusan masalah yang diteliti adalah berhubungan dengan proses pemahaman siswa tentang seberapa jauh UKS SMAN 39 jakarta berfungsi dalam membantu terlaksananya kegiatan belajar mengajar ? Masalah tersebut dapat dirumuskan sebagai berikut :

  1. Sejauh manakah faktor lingkungan mempengaruhi aktifitas di UKS?
  2. Pada kondisi seperti apakah UKS mencapai jumlah pasien tertinggi ?
  3. Bagaimanakah peranan pentingnya UKS ketika banyak siswa atau siswi mengalami gangguan kesehatan ?

BAB II

USAHA KESEHATAN SEKOLAH

  1. Dasar pelaksanaan UKS

Untuk dapat belajar dengan cara efektif peserta didik sebagai sasaran UKS memerlukan kesehatan diri yang baik. Kesehatan pada dasarnya menunjukkan keadaan yang sejahtera dari badan, jiwa, dan sosial yang memungkinkan setiap orang hidup produktif secara sosial dan ekonomis. Kesehatan bagi peserta didik merupakan sangat menentukan keberhasilan belajarnya di sekolah, karena dengan kesehatan itu peserta didik dapat mengikuti pembelajaran secara terus menerus. Kalau peserta didik tidak sehat bagaimana bisa belajar dengan baik. Oleh karena itu kita mencermati konsep yang dikemukakan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), bahwa salah satu indikator kualitas sumber daya manusia itu adalah kesehatan, bukan hanya pendidikan. Ada tiga kualitas sumber daya manusia, yaitu pendidikan yang berkaitan dengan berapa lama mengikuti pendidikan, kesehatan yang berkaitan sumber daya manusianya, dan ekonomi yang berkaitan dengan daya beli. Untuk tingkat ekonomi Indonesia masih berada pada urutan atau ranking yang sangat rendah yaitu 108 pada tahun 2008, dibandingkan dengan negara-negara tetangga. Kemajuan ekonomi suatu bangsa biasanya berkorelasi dengan tingkat kesehatan masyarakatnya. Semakin maju perekonomiannya, maka bangsa itu semakin baik pula tingkat kesehatannya. Oleh karena itu, jika tingkat ekonomi masih berada di urutan yang rendah, maka tingkat kesehatan masyarakat pada umumnya belum sesuai dengan harapan. Begitu pula dengan sumber daya manusianya yang diharapkan berkualitas masih memerlukan proses dan usaha yang lebih keras lagi.

Adapun yang menjadi dasar dari pelaksanaan Usaha Kesehatan Sekolah

Secara umum  adalah UKS bertujuan untuk meningkatkan mutu pendidikan dan prestasi belajar peserta didik dengan meningkatkan perilaku hidup bersih dan sehat serta derajat kesehatan peserta didik. Selain itu juga menciptakan lingkungan yang sehat, sehingga memungkinkan pertumbuhan dan perkembangan yang harmonis dan optimal dalam rangka pembentukan manusia Indonesia berkualitas. Sedangkan secara khusus tujuan UKS adalah menciptakan lingkungan kehidupan sekolah yang sehat, meningkatkan pengetahuan, mengubah sikap dan membentuk perilaku masyarakat sekolah yang sehat dan mandiri. Di samping itu juga meningkatkan peran serta peserta didik dalam usaha peningkatan kesehatan di sekolah dan rumah tangga serta lingkungan masyarakat, meningkatkan keteramplan hidup sehat agar mampu melindungi diri dari pengaruh buruk lingkungan.

  1. Pengertian dan tujuan usaha kesehatan sekolah

Usaha kesehatan sekolah atau UKS merupakan suatu upaya untuk membina dan mengembangkan kebiasaan hidup sehat yang dilakukan secara terpadu sesuai dengan surat keputusan  bersama Mentri Pendidikan dan Kebudayaan, Mentri Kesehatan, Mentri Agama dan Mentri  dalam  negeri, tahun 1989, adapun yang menjadi tujuan uks ada dua yaitu :

  1. Tujuan umum

Tujuan umum yang ingin dicapai dari pelaksanaan kegiatan ini adalah untuk meningkatkan kemampuan hidup secara sehat dan juga untuk dapat meningkatkan derajat kesehatan peserta didik.

  1. Tujuan khusus

Pada dasarnya yang menjadi tujuan khusus dibentuknya kegiatan  usaha kesehatan sekolah adalah agar peserta siswa didik:

  1. memiliki pengetahuan, sikap dan keterampilan untuk berperilaku hidup sehat
  2. sehat jasmani,rohani dan sosial
  3. memiliki daya tangkap dan daya hayal terhadap pengaruh buruk narkotika,rokok,alkohol    dan obat berbaya lainnya.
  4. Usaha peningkatan kesehatan di lingkungan sekolah

Program Pokok kegiatan Usaha Kesehatan Sekolah yang biasa  dilaksanakan disekolah

pada dasarnya ada tiga program pokok UKS yang sering disebut trias UKS, yaitu pendidikan kesehatan, pelayanan kesehatan, dan pembinaan lingkungan sekolah sehat. Pendidikan kesehatan dilakukan secara intra kurikuler dan ekstra kurikuler. Kegiatan intra kurikuler adalah melaksanakan pendidikan pada saat jam pelajaran berlangsung sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Pendidikan ini tidak hanya diberikan pada saat mata pelajaran Pendidikan Jasmani saja, namun bisa juga secara integratif pada saat mata pelajaran lainnya disampaikan kepada peserta didik. Kegiatan ekstrakurikuler adalah melaksanakan pendidikan di luar jam pelajaran yang dilakukan di sekolah atau di luar sekolah. Misalnya, melaksanakan penyuluhan tentang, gizi, narkoba, dan sebagainya terhadap peserta didik, guru dan orangtua. Melaksanakan pelatihan UKS bagi peserta didik, guru pembina UKS dan kader kesehatan. Melaksanakan berbagai program pendidikan dan kebiasaan hidup bersih melalui program sekolah sehat.

Ada beberapa hal yang harus diperhatikan untuk bisa meningkatkan kesehatan dilingkungan sekolah yaitu :

  1. Kebersihan perseorangan

Supaya sehat tubuh kita harus bersih. Agar tubuh selalu bersih maka perlu kebiasan hidup sehat dan bila kita tidak membiasakan hidup sehat  maka tubuh kita tidak terpelihara. Tubuh akan tidak terawat dan akhirnya menjadi kotor. Kotoran ini bisa berasal dari apa saja dan didalam kotoran ada terdapat bibit penyakit.Disamping lingkungan ,kesehatan manusia juga dipengaruhi oleh manusia itu sendiri dan disini yang juga berpengaruh penting adalah perilaku manusia itu sendiri dalam usaha meningkatkan derajat kesehatannya.

  1. Kesehatan lingkungan

Bukan hanya tubuh kita yang harus bersih. Lingkungan kitapun perlu dipelihara agar selalu bersih karena kita hidup sangat dekat dengan lingkungan kita dan walaupun rumah kita telah bersih,namun lingkungannya kotor maka hasilnya tetap saja tidak sehat.Kesehatan lingkungan semakin hari semakin sukar diatasi karena penduduk dunia semakin  padat

  1. Pengukuran tinggi badan dan penimbangan berat badan

Pertumbuhan tubuh manusia diukur dengan pertumbuhan pertambahan berat badan dan tinggi badan sejak lahir manusia bertumbuh terus dan berhenti pada sekitar 25 tahun. Tubuh manusia membutuhkan makanan untuk tumbuh dan berkembang  akan tetapi perawatan kesehatan juga sama pentingnya. Ada beberapa hal yang sangat mempengaruhi  pertumbuhan tubuh ini diantaranya :

  1. faktor ada tidaknya penyakit
  2. faktor keturunan atau genetik
  3. faktor hormon
  4. faktor kecukupan gizi
  5. Pencegahan kecelakaan

Kecelakaan dapat terjadi setiap saat dimana saja termasuk dilingkungan sekolah dan sebagian besar kecelakaan timbul sebagai akibat dari kelengahan manusia itu sendiri tapi jika memahami penyebab kecelakaan maka kita akan menjadi lebih waspada.Lingkungan dimana kita berada harus terbebas dari kemungkinan terjadinya kecelakaan.

  1. Peran Sekolah dalam Meningkatkan Kesehatan

Pada era globalisasi ini banyak tantangan bagi peserta didik yang dapat mengancam kesehatan fisik dan jiwanya. Tidak sedikit anak yang menunjukkan perilaku tidak sehat, seperti lebih suka mengkonsumsi makanan tidak sehat yang tinggi lemak, gula, garam, rendah serat, meningkatkan risiko hipertensi, diabetes melitus dan obesitas, dan sebagainya. Apalagi sebelum makan tidak mencuci tangan terlebih dahulu, sehingga memungkinkan masukkan bibit penyakit ke dalam tubuh. Selain itu meningkatnya perokok pemula, usia muda, atau usia peserta didik sekolah sehingga risikonya akan mengakibatkan penyakit degeneratif. Perilaku tidak sehat lainnya yang mengkhawatirkan adalah melakukan pergaulan bebas, sehingga terjerumus ke dalam penyakit masyarakat seperti penggunaan narkoba atau tindakan kriminal. Apalagi perilaku tidak sehat ini, disebabkan lingkungan yang tidak sehat, seperti kurang bersihnya rumah, sekolah, atau lingkungan masyarakatnya. Tantangan lain tentang perilaku tidak sehat muncul dari diri peserta didik sendiri. Aktifitas fisik mereka kurang bergerak, olahraga pun kurang, malas sehingga tidak bergairah baik di rumah maupun atau di sekolah. Peserta didik pun cenderung lebih menyukai dan banyak menonton televisi, bermain video games, dan play station, sehingga mengakibatkan fisiknya kurang bugar. Akibatnya mereka rentan mengalami sakit dan beresiko terhadap berbagai penyakit degeneratif di usia dini. Untuk itu diperlukan fasilitas dan program pendidikan jasmani atau olah raga memadai dan terprogram dengan baik, di sekolah dan di lingkungan masyarakat sekitar. Hal ini sangat mendukung dan memungkinkan peserta didik untuk bergerak, berkreasi, dan berolah raga dengan bebas, menyenangkan dan bermanfaat bagi kesehatan dan kebugaran fisiknya. Kesehatan fisik peserta didik berkorelasi positif terhadap kematangan emosi sosialnya. Guru atau orang tua perlu memberikan bekal yang penting bagi peserta didik yaitu menciptakan kematangan emosi-sosialnya agar dapat berhasil dalam menghadapi segala macam tantangan, termasuk tantangan untuk berhasil secara akademik. Peserta didik pun akan mampu mengendalikan stress yang dialaminya, karena jika stress tidak dikendalikan akan menyebabkan timbulnya berbagai penyakit dan pada akhirnya akan menjadi kendala untuk keberhasilan belajarnya.

Untuk menghadapi berbagai tantangan yang dapat mengancam kesehatan fisik dan jiwanya tersebut sekolah memilkki peran yang penting untuk menciptakan dan meningkatkan kesehatan peserta didik. Upaya yang dilakukan antara lain dengan menciptakan lingkungan “Sekolah Sehat” (Health Promoting School/HPS) melalui UKS. Konsep inilah yang oleh Badan Kesehatan Dunia WHO disebut HPS (Health Promoting Schools) atau Sekolah Promosi Kesehatan sehingga “a health setting for living, learning and working” dengan tujuan (goal) “Help School Become Health Promoting Schools.” Program UKS ini hendaknya dilaksanakan dengan baik sehingga sekolah menjadi tempat yang dapat meningkatkan atau mempromosikan derajat kesehatan peserta didiknya. Menurut WHO (Depkes, 2008) pada prinsipnya ada enam ciri utama sekolah yang dapat dapat dikategorikan telah melakukan kegiatan mempromosikan atau meningkatkan kesehatan, yaitu:

  • Melibatkan semua pihak yang berkaitan dengan masalah kesehatan sekolah, yaitu peserta didik, orang tua, dan para tokoh masyarakat maupun organisasi-organisasi di masyarakat,
  • Berusaha keras untuk menciptakan lingkungan yang sehat dan aman, meliputi sanitasi dan air yang cukup, bebas dari segala macam bentuk kekerasan, bebas dari pengaruh negatif dan penyalahgunaan zat-zat berbahaya, suasana yang mempedulikan pola asuh, rasa hormat dan percaya. Dic
  • iptakannya pekarangan sekolah yang aman, adanya dukungan masyarakat sepenuhnya, Memberikan pendidikan kesehatan dengan mengembangkan kurikulum yang mampu meningkatkan sikap dan perilaku peserta didik yang positif terhadap kesehatan, serta dapat mengembangkan berbagai keterampailan hidup yang mendukung kesehatan fisik, mental dan sosial. Selain itu, memperhatikan pentingnya pendidikan dan pelatihan untuk guru maupun orang tua,
  • Memberikan akses (kesempatan) untuk dilaksanakannya pelayanan kesehatan di sekolah, yaitu penyaringan, diagnose dini, pemantauan dan perkembangan, imunisasi, serta pengobatan sederhana. Selain itu, mengadakan kerja sama dengan puskesmas setempat, dan mengadakan program-program makanan begizi dengan memperhatikan ‘keamanan’ makanan,
  • Menerapkan kebijakan-kebijakan dan upaya-upaya di sekolah untuk mempromosikan atau meningkatkan kesehatan, yaitu kebijakan yang didukung oleh seluruh staf sekolah termasuk mewujudkan proses pembelajaran yang dapat menciptakan lingkungan psikososial yang sehat bagi seluruh masyarakat sekolah. Kebijakan berikutnya memberikan pelayanan yang ada untuk seluruh peserta didik. Terakhir. kebijakan-kebijakan dalam penggunaan rokok, penyalahgunaan narkotika termasuk alkohol serta pencegahan segala bentuk kekerasan/pelecehan, dan
  • Bekerja keras untuk ikut atau berperan serta meningkatkan kesehatan masyarakat, dengan cara memperhatikan masalah kesehatan yang terjadi di masyarakat. Cara lainnya adalah meningkatnya partisipasi dalam kegiatan-kegiatan pengembangan kesehatan masyarakat

BAB  III

P E N U T U P

  1. Kesimpulan

Dari keseluruhan pebahasan yang telah penulis uraikan pada bab-bab sebelumnya maka ada beberapa kesimpulan  yang dapat penulis kemukakan yaitu :

  1. Kita perlu untuk selalu menjaga kesehatan
  2. Usaha kesehatan sekolah perlu untuk selalu diperhatikan dan ditingkatkan.
  3. Perlu diakan sosialisasi pentingnya hidup sehat pada lingkungan sekolah
  4. Upaya pencegahan penyakit/kecelakan lebih penting dari mengobati
  5. Saran-saran

Ada beberapa saran yang dapat penulis sampaikan yaitu:

  1. Hindari pemakaian/penggunaan zat-zat berbahaya pada makanan dan minuman
  2. Teliti dahulu barang/makanan yang akan dibeli sebelum dikonsumsi baik mengenai tanggal kada luarsanya atau zat yang terkandung didalamnya.
  3. Biaskanlah hidup sehat dan melakukan olah raga secara teratur .

DAFTAR PUSTAKA

 

http://azharinoor.blogspot.com/2012/11/normal-0-false-false-false-en-us-x-none_10.html

Sujiono, Yuliani Nurani. 2009. Konsep Dasar Pendidikan Anak Usia Dini. Jakarta: PT   Mancana Jaya Cemerlang.

Effendy, Nasrul (1998), dasar-dasar keperawatan kesehatan masyarakat, editor, Yasmin    Asih –  Ed 2 – Jakarta : EGC

Mubarak, Wahid Iqbal & Chayatin, Nurul(2009) , ilmu kesehatan masyarakat : teori dan

aplikasi, Jakarta : Salemba Medika

Departemen Kesehatan. (2008). Pedoman Pelatihan Kader Kesehatan di Sekolah. Jakarta:

Departemen Kesehatan.

Sumantri, M. (2007). Pendidikan Wanita. Dalam Ali, M., Ibrahim, R., Sukmadinata, N.S.

dan Rasjidin, W. (Penyunting). Ilmu dan Aplikasi Pendidikan: Handbook.. Bandung:

Pedagogiana Press (Halaman 1175 – 1186).

By Acehmillano Ganto Posted in MAKALAH

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s