LEBAH MADU


BAB I

PENDAHULUAN

Lebah merupakan sejenis serangga terbang sosial yang hidup berkelompok dan lebih dikenali kerana peranan mereka dalam mengahwinkan bunga, menghasilkan madu dan juga lilin lebah. Terdapat kira-kira 20,000 spesies lebah, dan ia boleh didapati di setiap benua, kecuali Antartik.

Lebah mencari makanan di luar sarang. Setelah menemui sumber, mereka membawa jeli diraja ke sarang sekadar yang termampu. Lebah akan mengingati lokasi sumber makanan tadi dan akan meminta bantuan rakan-rakan yang berada di sarang. Mereka memulakan dengan gerakan berbentuk nombor 8 di dalam sarang dan bergerak atau menggoyangkan badan seakan-akan menari sebagai isyarat jarak sumber makanan tersebut. Di hujung tarian, lebah-lebah lain akan memahami dan terus menuju sumber makanan tersebut dengan tepat.

Apabila berbicara mengenai lebah, kebanyakan orang akan terfikir tentang ‘lebah sosial’ – kawanan lebah madu, atau kumpulan-kumpulan lebah. Hakikatnya, sebahagian besar lebah adalah lebah tentera, yakni menjalani kehidupan seperti lebah tunggal, membina sel sarang tunggal, berbanding bekerja dengan lebah lain untuk meningkatkan jumlah besar keturunan di sarang.

Sebagai serangga, ia mempunyai tiga pasang kaki dan dua pasang kepak. Lebah membuat sarangnya di atas bukit, di pohon kayu dan pada atap rumah. Sarangnya dibina daripada lilin yang terdapat dalam badannya. Lebah memakan madu bunga dan debunga.

BAB II

PEMBAHASAN

Lebah mencari makanan di luar sarang. Setelah menemui sumber, mereka membawa jeli diraja ke sarang sekadar yang termampu. Lebah akan mengingati lokasi sumber makanan tadi dan akan meminta bantuan rakan-rakan yang berada di sarang. Mereka memulakan dengan gerakan berbentuk nombor 8 di dalam sarang dan bergerak atau menggoyangkan badan seakan-akan menari sebagai isyarat jarak sumber makanan tersebut. Di hujung tarian, lebah-lebah lain akan memahami dan terus menuju sumber makanan tersebut dengan tepat.

Gambar

 Lebah merupakan sejenis serangga terbang sosial yang hidup berkelompok dan lebih

Pembahagian tugas

Dalam sesuatu kelompok, lebah dapat dibahagikan kepada tiga kasta, iaitu:

  • Lebah ratu; lebah betina boleh bertelur
  • Lebah pekerja; lebah betina tidak boleh bertelur; dan
  • Lebah jantan.

 Setiap jenis lebah mempunyai tugas masing-masing.

Ratu lebah mengawal keseluruhan kegiatan koloni lebah. Badannya lebih besar kerana pada peringkat larva ia diberi makan jeli raja yang kaya dengan khasiat. Tugas utamanya ialah bertelur. Lebah ratu yang aktif mampu bertelur kira-kira 2,000 biji sehari. Jangka hayat ratu lebah ialah 3 tahun.

Lebah pekerja (betina) mengumpul debunga dan manisan yang kemudian akan ditukarkan menjadi madu (oleh lebah pekerja) untuk lebah ratu dan anak lebah. Ada juga lebah betina yang bertugas membersihkan sarang dan menjaga anak-anak lebah. Jangka hayat lebah pekerja ialah 3 bulan atau lebih sedikit.

Lebah jantan bertugas mengawan dengan lebah ratu dan akan mati sebaik-baik sahaja selepas mengawan.

Hidup lebah dibahagikan kepada empat peringkat:

  1. telur;
  2. larva;
  3. pupa;
  4. lebah dewasa. (terbahagi kepada 3 kasta utama, Ratu (lebah betina produktif), Raja (lebah jantan) dan lebah pekerja (lebah betina tidak produktif)

Telur yang menetas akan menjadi larva. Pada peringkat ini, lebah pekerja akan memberi larva makan debunga dan nektar. Nektar yang dikumpul oleh lebah pekerja sebahagiannya disimpan sebagai madu. Setelah beberapa hari, larva bertukar kepada pupa dan seterusnya menjadi anak lebah.

Gambar

Lebah Import (Apis Mellifera) dalam pengelolaannya perlu adanya perlakuan yang dikenal dengan penggembalaan lebah dari satu area tanaman ke area lainnya, Hal ini penting dilakukan untuk memenuhi keperluan protein bagi pertumbuhan anak-anak lebah yang bersumber dari serbuk sari bee pollen tanaman, di samping itu teknik tersebut juga bertujuan untuk mendapatkan madu pada musim bunga tertentu.

Jenis lebah ternak tempatan adalah (Apis Cerana), kerana sifatnya yang masih natural/alami dan terdapat keragaman / variasi sifat dan tingkat produktiviti yang sangat berbeza, sebahagian besar koloni kurang produktif dan suka berhijrah, sebaliknya juga ditemukan koloni2 yang subur, jinak dan rajin mengumpulkan bahan madu dan bee pollen, untuk itu perlu dilakukan pemilihan benih lebah secara alami (natural selection).

 

Gambar

Lebah Dan Madu

  • Banyak sari bunga (nektar) yang diperlukan lebah untuk menghasilkan 1 pound madu adalah 2 million.
  • Jauh lebah terbang untuk membawa 1 pound madu : 55,000 batu.
  • jumlah madu yang dihasilkan lebah pekerja sepanjang jangka hayatnya: Secara purata, 1/12 sudu teh.
  • Cara lebah berkomunikasi dengan lebah yang lain:
     Melalui tarian lebah. yaitu lebah akan bergerak seolah-olah seperti menari mengelilingi lebah lain. Tarian ini akan berubah-ubah mengikut kod dan sudut tertentu yang merupakan isyarat untuk menunjukkan kedudukan nektar dan pollen dari bunga dan jarak kedudukannya. Lebah juga menggunakan  ’pheromones’ untuk menarik perhatian lebah lain.
  • Jumlah maksimum ratu lebah akan bertelur dalam sehari itu mencapai 3000
  • Seekor lebah mempunyai 4 sayap.
  • Nektar yaitu Cairan manisan yang terdapat di dalam bunga.
  • Manfaat lebah yang utama yaitu: Menghasilan madu dan pendebungaan tanaman.

Madu

Gambar

  • Antimicrobial

Madu berupaya bertindak sebagai bahan pengawet. Penyelidikan ilmiah menunjukkan madu dapat mengawetkan buah-buahan dan sayuran daripada enzim yang boleh mengakibatkan ianya berubah kecoklatan dan rosak. Aktiviti antibakteria yang terdapat pada madu ini adalah disebabkan kewujudan hidrogen hidroksida (agen pembunuh bakteria) dan organik antibakteria.

  •  Antioxidants

Madu mengandungi pelbagai fitokimia ‘phytochemicals’ seperti asid organik, vitamin dan enzim yang sememangnya merupakan sumber diet yang penting bagi proses antioksida. Jumlah dan jenis antioksida adalah bergantung kepada kekuatan saripati madu itu sendiri dan sumber bunganya. Biasanya, lebih gelap warna madu menunjukkan lebih tinggi kandungan antioksida berbanding madu yang berwarna agak cerah (kekuningan)       

  • Enzymes

Enzim memainkan peranan penting dalam madu yang menjadikannya sangat penting untuk pengobatan dan makanan yang berkhasiat tinggi. Sebagai contoh, glucose oxidase berfungsi menukar glucose kepada gluconolactone yang menghasilkan asid gluconic dan hidrogen peroksida.

  • Pro-Biotic

Campuran madu bersama yogurt dan produk tenusu lain akan meningkatkan lagi aktiviti, pertumbuhan dan kegalakkan bakteria baik ‚bifidobacteria untuk melawan bakteria jahat bagi keseimbangan usus yang sihat 

  • Penapaian/peragian ‘Fermentation’

Peragian disebabkan oleh yis ‘osmophilic yeasts’ yang merupakan sebahagian micro organisma di dalam madu. Ianya tidak akan berlaku sekiranya kandungan karbohidrat >83%, kelembapan (kadar air) < 17.1% , pada suhu penyimpanan madu <520 F (110 C), kaedah pemanasan yang sesuai atau setelah dirawat menggunakan radiasi gamma (sinar gamma) atau ultrasonic.

  • Gred dan Warna Madu

Kajian yang dilakukan di USDA (U.S Department of Agriculture) mendapati madu terbahagi kepada 7 warna asas iaitu putih, kuning cair, kuning pekat/jingga, oren kecoklatan, coklat dan hitam . Namun, warna madu bukanlah penunjuk yang tepat bagi menguji gred madu kerana ianya dipengaruhi oleh jenis dan ciri sesuatu bunga yang mempunyai kandungan mineral dan komponen-komponen organik tertentu di dalamnya.

  • Kemanisan Madu ‘Sweetness’

Fruktosa adalah bahan termanis diikuti glukosa dan maltosa. Maka, kebanyakan madu yang mengandungi peratusan fruktosa yang lebih banyak menjadikan madu agak lebih manis berbanding gula dengan purata nisbah 1-1.5 kali manis berbanding gula .

  • Pengkristalan ‘Crystallization’

Biasanya, sesuatu yang sukar diterima oleh pengguna adalah apabila madu yang lama disimpan seakan ada butiran mendakan (kristal). Sebenarnya ianya bukanlah penunjuk bagi ketulenan madu tersebut kerana secara saintifik ianya boleh berlaku pada madu yang benar-benar tulen (yang dihasilkan oleh lebah). Madu akan berubah membentuk kristal kecil seperti mendakan disebabkan adanya kandungan glukosa. Glukosa akan secara spontan keluar dari keadaan ‘super saturated’ madu. Glukosa tersebut akan kehilangan air dan membentukglucose monohydrate’ lalu terbentuklah pengkristalan .

Ianya boleh berlaku bagi madu dalam tempoh penyimpanan seminggu hingga sebulan ataupun tidak berlaku bergantung pada faktor penyebab yang menggalakkan pembentukannya. Kajian menunjukkan madu amat sensitif pada kelembapan persekitaran. Sekiranya penyimpanan madu menggunakan bekas plastik berketumpatan rendah ‘low-density polyethylene container’ , kecenderungan berlakunya pengkristalan lebih tinggi kerana ianya mengakibatkan kelembapan (kadar air) lebih mudah dibebaskan dari madu. Ianya dapat dikembalikan dalam keadaan madu yang asal dengan merendamkan madu di dalam kemasan botol dengan air panas sambil dikacau perlahan-lahan.

  • Penyimpanan‘Storage’

Proses pengkristalan dapat dielakkan melalui penyimpanan yang betul, suhu sejuk <500 F (100 C) adalah suhu ideal untuk mencegak berlakunya ‘pengkristalan’ , manakala suhu <500 -700 F (100 -210 C) akan menggalakkan ‘pengkristalan’. Suhu <700 -810 F (210 -270C) tidak akan mempengaruhi terjadinya ‘pengkristalan’ namun mengurangkan gred madu (berlakunya penyerapan kadar air pada madu) , manakala suhu yang lebih panas >810 F (270 C) akan mencegah berlakunya ‘pengkristalan’ tapi menggalakkan berlakunya penapaian ‘fermentation’ pada madu yang akan merubah rasa (lebih masam), aroma dan kelikatan madu. Maka, untuk tujuan penyimpanan yang lama diperlukan tempat penyimpanan yang kedap udara. Penggunaan bekas kaca atau bekas ‘ stainless steel’ adalah yang paling sesuai untuk menjamin kualiti dan mutu madu .

  • Ciri-ciri kimia bagi madu

Madu mengandungi asid amino (0.05-0.1%) dan  asid organik (0.57% , julat 0.17-1.17%). Purata indek pH bagi madu adalah 3.9 (dengan julat tipikal 3.4-6.1)  .

  1. 1.      Habitat

 Lebah madu Eropa lebih memilih habitat yang memiliki berlimpah tanaman berbunga yang cocok, seperti padang rumput, daerah berhutan terbuka, dan kebun. Mereka dapat bertahan hidup di padang rumput, gurun, dan lahan basah jika ada air yang cukup, makanan, dan tempat tinggal. Mereka membutuhkan rongga (misalnya di pohon-pohon berongga) ke sarang masuk (Milne dan Milne, 2000; Winston, Dropkin, dan Taylor, 1981)

Hewan ini ditemukan di habitat jenis berikut:

beriklim, tropis; terestrial.

Bioma terestrial:

padang pasir atau gundukan; sabana atau padang rumput; chaparral; hutan.

Lahan basah: rawa. Lain:

perkotaan; pinggiran kota; pertanian.

Umumnya, Apis mellifera berwarna merah / coklat dengan pita hitam dan kuning oranye cincin di perut. Mereka memiliki rambut di dada dan rambut kurang pada perut. Mereka juga memiliki keranjang serbuk sari di kaki belakang mereka. Kaki lebah madu kebanyakan coklat gelap / hitam.

  1. 2.      Makanan Kebiasaan

Apis mellifera pakan pada serbuk sari dan nektar yang dikumpulkan dari bunga-bunga mekar. Mereka juga makan madu (disimpan, nektar terkonsentrasi) dan sekresi yang dihasilkan oleh anggota lain dari koloni mereka.

Pekerja hijauan untuk makanan (nektar dan serbuk sari) untuk seluruh koloni. Mereka menggunakan lidah mereka untuk menyedot nektar, dan menyimpannya di bagian anterior dari saluran pencernaan, yang disebut tanaman. Mereka mengumpulkan serbuk sari dengan perawatan itu dari tubuh dan ke struktur khusus pada kaki belakang mereka disebut keranjang serbuk sari.

Kembali pengumpul transfer nektar yang mereka kumpulkan untuk lebah pekerja muda yang pada gilirannya memberi makan anggota lain dari sarang, atau proses menjadi madu untuk penyimpanan jangka panjang. Mereka menambahkan enzim untuk madu, dan menyimpannya dalam sel terbuka di mana air dapat menguap, berkonsentrasi gula.

Ada dua kasta perempuan, pekerja steril lebih kecil (orang dewasa 10-15 mm), ratu subur lebih besar (18-20 mm). Laki-laki, disebut drone, adalah 15-17 mm pada saat jatuh tempo. Meskipun kecil, pekerja memiliki sayap lebih dari drone. Kedua kasta betina memiliki sengat yang terbentuk dari struktur ovipositor dimodifikasi. Dalam pekerja, sengatan yang berduri, dan air mata jauh dari tubuh ketika digunakan. Dalam kedua kasta, sengat disuplai dengan kelenjar racun dari dalam perut. Pria memiliki mata jauh lebih besar daripada betina, mungkin untuk membantu menemukan ratu terbang selama penerbangan kawin.

Saat ini ada 26 subspesies yang diakui Apis mellifera, dengan perbedaan yang didasarkan pada perbedaan morfologi dan karakteristik molekuler. Perbedaan antara subspesies biasanya dibahas dalam hal output pertanian mereka dalam kondisi lingkungan tertentu. Some subspesies memiliki kemampuan untuk mentoleransi iklim hangat atau lebih dingin. Subspesies juga dapat bervariasi dalam perilaku defensif mereka, panjang lidah, bentang sayap, dan pewarnaan. Pola pita perut juga berbeda – beberapa lebih gelap dan beberapa dengan lebih dari campuran antara pola pita gelap dan lebih ringan.

Lebah madu sebagian endotermik – mereka bisa menghangatkan tubuh mereka dan suhu di dalam sarang mereka dengan bekerja otot terbang mereka. (Clarke et al, 2002;. Milne dan Milne, 2000; Pinto et al, 2004;. Seeley, Seeley, dan Akratanakul, 1982)

Dimorfisme seksual: perempuan lebih besar, jenis kelamin berbentuk berbeda.
Pembangunan

Lebah madu membangun sarang dari lilin sekresi dari tubuh mereka, dan ratu bertelur mereka di sel-sel dalam lilin. Kecepatan pengembangan selanjutnya dari kaum muda sangat dipengaruhi oleh suhu, dan tercepat pada 33-36 ° C.

Lebah madu adalah serangga holometabolous, dan memiliki empat tahap dalam siklus hidup: telur, larva, pupa, dan dewasa.

Apis mellifera Telur menetas dalam 28-144 jam, tergantung pada suhu mereka. Larva yang muncul adalah grub putih kecil. Itu tetap dalam sel lilin nya, tumbuh, dan diberi makan dan dibesarkan oleh pekerja dewasa. Makanan yang larva perempuan menerima menentukan apakah itu akan menjadi ratu atau pekerja. Pada 34 ° C, larva pakan dan tumbuh selama 4-5 hari, ratu selama 6 hari, dan laki-laki untuk 6-7 hari.

Pada akhir periode itu sel mereka disegel oleh pekerja dewasa, dan larva molts, berputar kepompong sutra, dan mengubah ke tahap pupa. Kepompong mengalami metamorfosis besar yang memakan waktu sekitar 7-8 hari untuk ratu, 12 hari bagi para pekerja, dan 14-15 hari untuk laki-laki. Setelah metamorfosis akhir mereka selesai, mereka mengunyah jalan keluar dari sel dan memulai kehidupan dewasa mereka. Mereka tidak akan tumbuh atau meranggas setelah muncul. Pekerja dewasa akan hidup selama 2-4 minggu di musim panas, atau selama 11 bulan jika mereka tinggal selama musim dingin. Pria hanya bertahan selama 4-8 minggu, dan tidak hidup melalui musim dingin. Ratu hidup 2-5 tahun.

Tahap selanjutnya adalah tahap larva mana larva adalah makan jelly kerajaan, serbuk sari / nektar, dan kombinasi madu. Selanjutnya larva masuk ke tahap kepompong mana topi itu sendiri ke dalam sel untuk bermetamorfosis menjadi tahap matang.

Ratu biasanya mengambil 16 hari untuk mencapai kematangan, para lebah pekerja mengambil 21 hari, dan pesawat tak berawak mengambil 24 hari untuk dewasa. (Adjare, 1990; Sammataro dan Avitabile, 1998)

Fitur khusus pertumbuhan: metamorfosis.

Reproduksi.

–       Telur per musim 60000-80000.

–       Periode kehamilan 3 hari (rata-rata)

–       Usia kedewasaan seksual atau reproduksi (perempuan) 15 sampai 17 hari.

–       Usia kedewasaan seksual atau reproduksi (pria)
  24 hari (rata-rata)

Sebagian besar Apis mellifera perempuan dalam sarang lebah adalah pekerja steril. Hanya pasangan ratu dan telur berbaring. Biasanya hanya ada satu ratu reproduksi tunggal dalam sarang.

Selama periode cuaca ringan sesuai di musim semi dan musim panas, laki-laki meninggalkan sarang dan mengumpulkan di “perakitan pesawat tak berawak daerah” dekat sarang. Perawan ratu akan terbang melalui daerah-daerah, menarik laki-laki dengan feromon. Laki-laki mengejar, dan berusaha untuk kawin dengan ratu dalam penerbangan. Kadang-kadang “komet” bentuk, sebagai sebuah cluster dari bentuk laki-laki di sekitar perempuan, dengan string laki-laki lain mencoba untuk mengejar ketinggalan. Setiap laki-laki yang berhasil kawin tetes pergi, dan mati dalam beberapa jam atau hari. Pria yang tidak pasangan akan terus berkeliaran di daerah perakitan sampai mereka kawin atau mati berusaha. Queens akan kawin dengan laki-laki hingga 10 dalam penerbangan tunggal.

Mungkin ratu kawin dengan laki-laki dari sarang mereka sendiri, atau dari sarang lain di daerah tersebut. Perilaku kawin sang ratu ini berpusat di sekitar mencari tempat terbaik untuk pasangan sebelumnya, dengan mengambil penerbangan directional untuk periode waktu, berlangsung tidak lebih dari dua hari. Setelah itu, dia meninggalkan sarang dan lalat untuk kawin dengan drone di daerah perakitan. Hal ini biasanya mulai terjadi setelah minggu pertama kelahiran mereka. Ratu melakukan ini hingga empat kali. Setelah berkumpul perkawinan telah terjadi, dia tidak pernah lagi teman dalam hidupnya. (Adjare, 1990; Sammataro dan Avitabile, 1998; Tarpy dan Page Jr, 2000)

Sistem Perkawinan:

polyandrous; eusocial.

Apis mellifera ratu adalah reproduksi utama dari sarang dan semua kegiatan koloni yang berpusat di sekitar perilaku reproduksi dan kelangsungan hidup mereka. Ratu adalah perempuan hanya subur di koloni itu. Dia bertelur hampir terus-menerus sepanjang tahun, kadang-kadang berhenti di akhir musim gugur di daerah beriklim dingin. Sebuah ratu sangat subur bisa berbaring sebanyak 1.000 telur / hari, dan 200.000 telur dalam hidupnya. Dibutuhkan seorang ratu sekitar 16 hari untuk mencapai dewasa, dan satu minggu atau lebih untuk mulai bertelur. Pria memakan waktu sekitar 24 hari untuk muncul sebagai orang dewasa, dan mulai meninggalkan sarang untuk daerah perakitan beberapa hari setelah itu.

Ratu lebah dapat mengendalikan apakah atau tidak telur mereka berbaring dibuahi. Telur dibuahi berkembang sebagai laki-laki dan haploid (hanya memiliki satu set kromosom). Telur dibuahi diploid (dua set kromosom) dan berkembang sebagai pekerja atau ratu baru, tergantung pada bagaimana mereka makan sebagai larva. Ratu dapat meningkatkan rasio laki-laki untuk telur perempuan mereka berbaring jika mereka sakit atau cedera, atau dalam menanggapi masalah dalam koloni.

Sehat, cukup makan koloni lebah madu berkembang biak dengan “dipenuhi.” Para pekerja di koloni mulai dengan memproduksi larva ratu banyak. Sesaat sebelum ratu baru muncul, residen, bertelur ratu daun sarang, mengambil sampai setengah pekerja dengan dia. Ini “kawanan” membentuk kelompok sementara di pohon terdekat, sementara pekerja pramuka untuk lokasi cocok untuk sarang baru. Begitu mereka menemukan satu, kawanan bergerak ke ruang angkasa, dan mulai membangun sisir dan memulai proses pengumpulan makanan dan reproduksi lagi.

Sementara itu di sarang lama, ratu baru muncul dari sel mereka. Jika populasi pekerja cukup besar, dan ada beberapa ratu muncul, maka yang pertama atau kedua dapat meninggalkan dengan “afterswarms” dari pekerja. Setelah mengerubungi selesai, setiap ratu baru yang tersisa mencoba untuk menyengat dan membunuh satu sama lain, terus berjuang sampai semua kecuali satu sudah mati. Setelah kompetisi nya dihapus, ratu hidup mulai bertelur.

Biasanya feromon dikeluarkan oleh seorang ratu yang sehat mencegah pekerja dari berkembang biak, tetapi jika koloni tetap queenless lama, beberapa pekerja akan mulai bertelur. Telur-telur ini dibuahi, dan berkembang sebagai laki-laki. (Adjare, 1990; Milne dan Milne, 2000; Sammataro dan Avitabile, 1998; Tarpy dan Page Jr, 2000)
Reproduksi

iteroparous; pemuliaan musiman; gonochoric / gonochoristic / dioecious (jenis kelamin terpisah); seksual; ovulasi induksi; fertilisasi (internal); menelur; sperma-menyimpan.

Seperti dalam kebanyakan eusocial serangga, keturunan dari betina subur (ratu) dirawat untuk anggota lain dari koloni. Pada lebah madu, pengasuh yang betina steril, putri sang ratu, yang disebut pekerja.

Pekerja membangun dan mempertahankan sisir mana lebah muda dibangkitkan, mengumpulkan makanan (nektar dan serbuk sari) pakan dan cenderung larva, dan mempertahankan sarang dan muda dari predator dan parasit.

Ratu muda mewarisi sarang mereka dari ibu mereka. Seringkali beberapa ratu baru muncul setelah ratu daun tua dengan segerombolan untuk menemukan koloni baru. Perjuangan ratu baru untuk mengontrol sarang, dan hanya satu bertahan konflik. (Adjare, 1990; Sammataro dan Avitabile, 1998)

Parental investasi:

pra-pembuahan (melindungi: perempuan); pre-hatching/birth (provisioning: perempuan, melindungi: perempuan); pre-weaning/fledging (provisioning: perempuan, melindungi: perempuan); pra-kemerdekaan (provisioning: perempuan, melindungi: perempuan ); mewarisi wilayah ibu / ayah, ibu posisi dalam hirarki dominasi mempengaruhi status muda.

Masa Hidup / Panjang Umur

Khas umur (liar)

Apis mellifera ratu biasanya hidup 2 sampai 3 tahun, tetapi beberapa telah dikenal selama 5 tahun. Pekerja biasanya hanya hidup selama beberapa minggu, kadang-kadang beberapa bulan jika mereka menjadi sarang aktif di musim dingin. Pria hidup selama 4-8 minggu paling banyak. (Tarpy dan Page Jr, 2000)

Lebah madu Eropa adalah serangga eusocial. Mereka hidup dalam koloni yang mengandung satu perempuan reproduksi (ratu) dan anaknya. Keturunan perempuan steril dari ratu (para pekerja) melakukan semua pekerjaan koloni dan yang jauh kasta paling banyak di dalam sarang. Pria dan ratu menghabiskan seluruh upaya mereka pada reproduksi, lihat bagian Reproduksi untuk informasi tentang perilaku kawin dan produksi telur.

Apis mellifera pekerja menunjukkan apa yang disebut “polyethism usia.” Perilaku mereka berubah ketika mereka semakin tua. Baru muncul pekerja sel bersih, menyiapkan mereka untuk telur baru atau untuk penyimpanan makanan.

Setelah beberapa hari mereka beralih pekerjaan pemeliharaan sarang lainnya, menghilangkan limbah dan puing-puing, mengipasi untuk menjaga sirkulasi udara dan suhu, pengolahan nektar yang dibawa oleh pemburu, dan memberi makan ratu dan larva dari kelenjar di kepala dan tubuh mereka. Pada minggu kedua mereka kelenjar lilin pekerja kehidupan dewasa ‘menjadi aktif dan mereka membantu membangun dan memperbaiki sisir, sambil terus cenderung ratu dan pekerja pakan. Apis mellifera pekerja membangun sebuah “sisir”, selembar sel heksagonal yang terbuat dari lilin yang mereka keluarkan. Setiap sel dapat rumah salah satu larva lebah, dan sel-sel juga digunakan sebagai ruang penyimpanan yang dilindungi untuk madu (nektar diolah) dan serbuk sari.

Antara 12 dan 25 hari, pekerja mengambil giliran menjaga sarang, memeriksa setiap lebah yang mencoba untuk masuk sarang – mengemudi dari orang asing dan menyerang setiap makhluk lain yang mencoba untuk masuk. Setelah sekitar tiga minggu, makanan pekerja dan lilin atrofi kelenjar, dan mereka beralih ke tugas mencari makan.

Mencari makan hanya terjadi pada siang hari, tapi lebah di dalam sarang aktif terus menerus. Di daerah beriklim sedang, koloni menyimpan madu dan serbuk sari untuk makan selama musim dingin. Selama suhu dingin pekerja dan ratu membentuk bola ketat atau cluster, kerja otot penerbangan mereka untuk menghasilkan panas dan menjaga diri mereka hangat. Di daerah tropis lebih hangat, lebah madu mengelola toko kecil makanan.

Jika kondisi sarang koloni menjadi terlalu miskin, seluruh koloni dapat pindah ke situs baru. Hal ini terutama sering terjadi pada lebah madu tropis, yang bergerak dalam respon terhadap kekeringan musiman. Peternak lebah menyebutnya “pelarian”, dan bekerja untuk mencegah hal itu di koloni dijinakkan.

Dipenuhi adalah perilaku di mana sarang ratu yang baru lahir yang mengambil tempat yang lebih tua satu di sarang itu. Ratu berangkat biasanya mengambil beberapa pekerja dengan dia. Lebah mengerubungi mengirimkan pengintai pekerja untuk mencari rumah yang cocok untuk mengambil tempat dari satu mereka pergi. Kawanan lebah hanya sementara. Mereka biasanya berkerumun di ranting atau cabang pohon atau di mana yang dapat digunakan sementara sebagai sarang menengah. (Adjare, 1990; Sammataro dan Avitabile, 1998)

Rentang rumah.

Lebah madu hijauan sebagai dekat dengan sarang mungkin, biasanya dalam radius 3 kilometer di sekitar sarang (yaitu luas tentang tentang 2800 hektar). Jika perlu, mereka bisa terbang sejauh 8-13 km untuk mencapai makanan atau air. (Percival, 1947; Sammataro dan Avitabile, 1998)

Apis mellifera komunikasi didasarkan pada sinyal kimia, dan sebagian besar komunikasi mereka dan perilaku persepsi yang berpusat di sekitar aroma dan rasa. Para anggota koloni sarang kimiawi terikat satu sama lain. Sarang masing-masing memiliki sebuah tanda kimia yang unik yang hivemates digunakan untuk mengenali satu sama lain dan mendeteksi lebah dari koloni lain.

Dalam sarang, lebah berada dalam komunikasi kimia terus-menerus dengan satu sama lain. Pekerja pakan dan pengantin satu sama lain, serta larva, drone, dan ratu. Dalam proses ini mereka lulus pada feromon, sinyal kimia yang menunjukkan informasi tentang kesehatan sang ratu dan negara koloni.

Bahan kimia tidak hanya membantu dengan mendeteksi tanda tangan kanan gatal-gatal tetapi juga dengan mencari makan. Lebah madu menggunakan aroma untuk menemukan bunga dari kejauhan. Ketika penjelajah berhasil kembali ke sarang, melewati aroma bunga untuk pasangan sarangnya, untuk membantu mereka menemukan patch yang sama bunga.

Lebah juga menggunakan bahan kimia untuk sinyal di luar sarang. Ketika seorang pekerja sengatan sesuatu, penyengat nya melepaskan feromon alarm yang menyebabkan lebah lain untuk menjadi gelisah, dan membantu mereka menemukan musuh.

Pemikiran itu selalu gelap di dalam sarang, visi adalah penting untuk lebah madu di luar. Mereka dapat melihat binatang lainnya, dan mengenali bunga. Mata spesies Apis dapat mendeteksi panjang gelombang sinar ultraviolet yang berada di luar spektrum terlihat. Hal ini memungkinkan mereka untuk mencari sinar matahari pada hari berawan, dan melihat tanda pada bunga yang hanya dapat dilihat dalam sinar ultraviolet. Satu bagian dari mata lebah madu sensitif terhadap cahaya terpolarisasi, dan mereka menggunakan ini untuk menavigasi. Pekerja dan ratu bisa mendengar getaran. Baru ratu panggilan ke satu sama lain dan pekerja ketika mereka pertama kali muncul. Pekerja mendengar getaran dari tarian goyangan yang dibuat oleh pemburu kembali.

Spesies Apis memiliki bentuk yang sangat penting dari komunikasi yang disebut “menari.” Pengumpul yang terletak berlimpah makanan melakukan tarian untuk berkomunikasi lokasi patch untuk pemburu lainnya. Sebuah “tarian putaran” menunjukkan makanan dalam sekitar 300 meter dari sarang, dan hanya mengkomunikasikan kehadiran bunga-bunga, bukan arah, meskipun pekerja juga akan mendapatkan aroma dari makanan penjelajah telah membawa kembali.

Lebih rumit menunjukkan arah dan jarak lebih jauh makanan, menggunakan lokasi matahari dan memori lebah jarak terbang untuk kembali ke sarang. Komunikasi simbolis sangat biasa di antara invertebrata, dan ini lebah madu “tarian” telah intensif dipelajari. (Breed, Butler, dan Stiller, 1985; Milne dan Milne, 2000; Reinhard, Srinivasan, dan Zhang, 2004; Roat dan Landim, 2008; Sammataro dan Avitabile, 1998; Sandoz, Hammer, dan Menzel, 2002; Sherman dan Visscher, 2002)

Berkomunikasi dengan:

visual, taktil, akustik, kimia.

feromon; menandai aroma; getaran.

Pekerja muda makan serbuk sari dan nektar, dan bahan makanan mengeluarkan, yang disebut “royal jelly” dan “pekerja jelly”, dari kelenjar di kepala mereka. Materi ini adalah untuk makan larva muda, dan jumlah dan jenis mereka mendapatkan menentukan apakah mereka akan ratu atau pekerja.

Lebah madu hijauan selama jam siang hari, tapi sama-sama aktif pada hari berawan atau cerah. Mereka tidak akan terbang di tengah hujan lebat atau angin kencang, atau jika suhu terlalu ekstrim (pekerja tidak dapat terbang ketika mereka mendapatkan di bawah 10 ° C). Selama cuaca, hangat menenangkan lebah madu mengumpulkan serbuk sari yang paling bahkan jika itu adalah berawan. Jika intensitas cahaya berubah dengan cepat, mereka segera berhenti bekerja dan kembali ke sarangnya. Jika hujan ringan, serbuk sari koleksi berhenti, karena kelembaban menghambat kemampuan lebah untuk mengumpulkan itu. Namun, koleksi nektar tidak dihambat oleh hujan ringan. Angin juga mempengaruhi tingkat pengumpulan serbuk sari.

BAB III

PENUTUP

Kesimpulan

Ratu lebah mengawal keseluruhan kegiatan koloni lebah. Badannya lebih besar kerana pada peringkat larva ia diberi makan jeli raja yang kaya dengan khasiat. Tugas utamanya ialah bertelur. Lebah ratu yang aktif mampu bertelur kira-kira 2,000 biji sehari. Jangka hayat ratu lebah ialah 3 tahun.

Lebah pekerja (betina) mengumpul debunga dan manisan yang kemudian akan ditukarkan menjadi madu (oleh lebah pekerja) untuk lebah ratu dan anak lebah. Ada juga lebah betina yang bertugas membersihkan sarang dan menjaga anak-anak lebah. Jangka hayat lebah pekerja ialah 3 bulan atau lebih sedikit.

Lebah jantan bertugas mengawan dengan lebah ratu dan akan mati sebaik-baik sahaja selepas mengawan.

DAFTAR PUSTAKA

Hadisusanto, Suwarno. 2005. Biologi Kelas X. Jilid Ib SMA. Jakarta: Sunda 

               KelapaPustaka.

Maryati, Sri. 2004. Buku Penuntun Biologi SMA Kelas X. Jakarta: Erlangga

  1. Madu telah memuaskan manusia selama lebih dari 40 abad. Di Mesir kuno, pajak dibayar dengan itu, sementara di Yunani awal dan madu melambangkan kesuburan Roma, cinta, dan keindahan.
  2. Untuk orang dahulu, madu adalah sumber kesehatan, tanda kemurnian dan simbol kekuatan dan kejantanan.
  3. Manusia purba dianggap lebah misterius dan makhluk ajaib karena tenaga kerja mereka yang terorganisir menakjubkan dihasilkan madu – sebuah “nektar untuk para dewa”.

    4. Dalam mitologi Yunani, dikatakan bahwa anak panah cupid dicelupkan dalam madu untuk mengisi hati dengan manisnya pecinta.

    5. Pada 50 SM, bangsa Romawi dicat gambar dengan lilin lebah dicelup meleleh.

    6. Ilustrasi awal kita memiliki madu yang dikumpulkan adalah sekitar 15.000 tahun dan muncul dalam sebuah lukisan di dinding tempat penampungan batu di timur Spanyol.

    7. Pada abad-abad awal SM, Yunani Kuno membuat kue dari tepung sedikit madu, madu dan minyak, kadang-kadang dipanggang dengan bunga segar di dalamnya, sebagai permohonan untuk dewa mereka. Mereka menganggap madu menjadi makanan penting juga sebagai obat penyembuhan.

    8. Orang Yunani kuno dicetak koin dengan lebah pada mereka.

    9. Democritus (460-370 SM), filsuf Yunani dan dokter, memilih makanan yang kaya madu dan hidup sampai dia 109 tahun.

    10. Pada abad pertama Masehi, Apicus, gourmet Romawi yang kaya, menulis serangkaian buku di mana lebih dari separuh resep termasuk madu.
    11. Dokter di Roma kuno yang digunakan madu untuk membantu pasien mereka jatuh tertidur.

    12. Madu obat yang paling digunakan di Mesir kuno. Dari lebih dari 900 obat medis yang kita ketahui tentang waktu itu, lebih dari 500 yang berbasis madu.

    13. Orang-orang Mesir tetap lebah mereka dalam tinggi, gatal-gatal silinder; gatal-gatal yang sama masih digunakan di bagian terpencil Mesir hari ini.

    14. Selama ribuan tahun, madu dan buah-buahan adalah pemanis hanya di Eropa.

    15. Napoleon digunakan lebah sebagai simbol kekaisaran setelah penobatannya pada 1804. Ini berdiri untuk industri, efisiensi dan produktivitas. Juga simbol dari keabadian dan kebangkitan, lebah dipilih untuk menghubungkan dinasti baru untuk asal-usul Perancis. Lebah emas (jangkrik benar-benar) ditemukan pada 1653 di Tournai di makam Childeric saya (ayah Clovis) yang mendirikan dinasti Merovingian di 457. Mereka dianggap lambang tertua dari penguasa Perancis.

    16. Pada tahun 1984, dibangun lebah madu sarang lebah di gravitasi nol sebagai bagian dari percobaan pada pesawat ruang angkasa.

    17. Pada tahun 1984, seorang pekerja belakang panggung di opera di Paris mendirikan salah satu sarang yang paling luar biasa berlokasi di atap gedung opera. Para “lebah opera” mengumpulkan nektar mereka saat mereka mengunjungi bunga di seluruh kota Paris. Buah dari pekerjaan mereka yang dijual di toko suvenir dari opera.

Hewan ini banyak dijumpai di daerah tropis dengan habitat di darat.Terutama di tempat yang banyak mengandung sampah, misalnya di kebun dandi bawah batu-batuan. System organ myriapoda.

 System pernapasannya berupa satu pasang trakea berspirakelyang terletak di kanan kiri setiap ruas, kecuali pada Diplopodaterdapat dua pasang di tiap ruasnya.

System pencernaan, saluran pencernaanya lengkap danmempunyai kelenjar ludah. Chilopoda bersifat karnivor dengan gigi beracun pada segmen I, sedangkan Diplopoda bersifat herbivor, pemakan sampah atau daun-daunan. Peran myriapoda bagi kehidupan manusia.

System reproduksi secara seksual, yaitu dengan pertemuanovum dan sperma (fertilasi internal). Myriapoda ada yang vivipar danada yang ovipar.

Myriapoda dapat dikatakan tidak memberi keuntungan bagi kehidupanmanusia. Bahkan ada beberapa yang dianggap mengganggu meski tidak membahayakan. Namun, Myriapoda ternyata mempunyai andil dalammemecah bahan-bahan organik atau serasah untuk membentuk humus.

D.Arachnida atau Labah-labah

a)Ciri-ciri Arachnida1)Pada umumnya hidup di darat, tetapi ada juga yang hidup dalam air 2)Ukuran tubuhnya mikroskopis sampai beberapa sentimeter  panjangnya3)Tubuhnya terdiri atas chepalothoraks dan abdomen serta tidak mempunyai antena4)Jumlah matanya bervariasi dan biasanya mempunyai delapan matasederhana5)Pada bagian depan chepalothoraksnya terdapat mulut yangmempunyai enam pasang alat tambahan, yaitu:

Sepasang pedipalpus (seperti kaki yang berakhir padacakar) untuk memegang mangsanya19

Sepasang kelisera (berupa gunting dan capit) untuk melumpuhkan musuhnya

Empat pasang kaki untuk berjalan.6)Bernafas dengan paru-paru buku atau trakea atau dengan kedua-duanya7)Ada beberapa Arachnida yang tidak memiliki alat penapasankhusus. b)Klasifikasi / SistematikaArachnida terdiri atas 3 ordo, yaitu:1) Scorpionida

Mencakup segala macam kala, seperti kalajengking, kala buku dan kala labah-labah

Pedipalpusnya berbentuk seperti capit besar, sedangkankelisera-keliseranya kecil.2)Arachnoida

Mencakup segala macam labah-labah

Setiap labah-labah paling tidak membuat tiga macam benang untuk fungsi yang berlainan.3)Acarina

Tubuhnya tidak berbuku-buku

Mencakup caplak dan tungauc)HabitatPada umumnya Arachnida hidup di darat. Namun, ada juga yang hidupdalam air.d)System Organ Arachnida

System pernapasan berupa paru-paru yang terletak di daerah perut depan.

Sistem pencernaan dimulai dari mulut, perut, usus halus, usus besar, kantung, feses dan anus. Alat pencernaan dilengkapi denganlima pasang usus buntu yang terletak di bagian depan dan hati di bagian abdomen.

System reproduksi, terjadi secara seksual, yaitu dengan persatuan ovum dan sperma yang terjadi di dalam tubuh betinanya20

(fertilasi internal). Hewan jantan dan hewan betina terpisah (diesis).Ada ovipar, ovovivipar, dan vivipar.e)Peranan Arachnida Bagi Kehidupan ManusiaArachnida bermanfaat untuk pengendalian populasi serangga, terutamaserangga hama. Namun, hewan-hewan Arachnida lebih banyak merugikanmanusia, terutama hewan-hewan Acarina, yaitu:

Sarcoptes scabei, menyebabkan gatal atau kudis pada manusia

Prosoptes equi, menyebabkan kudis pada ternak domba, kelinci,dan kuda

Otodectes cynotis, (tungau kudis telinga) menyerang anjing dankucing

Dermacentor variabilis sebagai vektor demam Rocky Mountain.

DAFTAR PUSTAKA 

Hadisusanto, Suwarno. 2005. Biologi Kelas X. Jilid Ib SMA. Jakarta: Sunda KelapaPustaka.Maryati, Sri. 2004. Buku Penuntun Biologi SMA Kelas X. Jakarta: Erlangga.22

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s